12 February 2013

[Video] Kisah Menyedihkan Kanak-kanak buta Penghafal Al-Quran

Mata adalah jendela dunia. Tanpanya, hidup terasa tidak sempurna. Sedih dan mengeluh itu pasti terjadi pada sebahagian manusia yang kehilangan penglihatannya. Tapi tidak dengan kanak-kanak kecil buta dari Mesir ini. Ia adalah salah satu hamba Allah yang ikhlas atas ketetapanNya.

Pengacara TV Arab Saudi Al-Wathan mewancara kanak-kanak istimewa ini. Seorang kanak-kanak lelaki buta penghafal Al-Quran dari Mesir yang berusia 11 tahun.

Dalam wawancara itu pengacara TV Al-Wathan bertanya perihal bagaimana ia belajar Al-Quran dalam keadaan buta.

Semangatnya untuk menghafal ayat-ayat Allah yang mulia membuat langkah kakinya ringan untuk pergi ke tempat gurunya.

"Saya yang datang ke tempat Syeikh," katanya.

"Berapa kali dalam seminggu?" Tanya wartawan TV.

"Tiga hari dalam seminggu," jawabnya.

Jawapan kanak-kanak ini kian membuatkan keajaiban ketika kanak-kanak ini memberitahu pengacara itu bahawa Syeikh yang mengajarnya Al-Quran hanya mengajarnya satu ayat satu hari.

"Pada mulanya hanya satu hari dalam seminggu. Lalu saya mendesak beliau dengan bersungguh agar ditambah harinya, sehingga menjadi dua hari dalam seminggu. Masa Syeikh saya sangat penuh dalam mengajar. Beliau hanya mengajarkan satu ayat saja setiap hari, "katanya.

"Satu ayat sahaja?" Respon pengacara terkejut, takjub dengan semangat kuat kanak-kanak ini.

Dalam tiga hari itu ia khususkan untuk belajar ayat-ayat suci Al-Quran, hingga ia tidak bermain dengan kawan-kawan jiran-jirannya.

Sang pengacara tersenyum dan menempuk paha anak itu tanda kagum, yang disambut senyum ceria oleh anak ini.

Yang lebih mengagumkan adalah kenyataan tentang matanya yang buta. Ia tidak berdoa kepada Allah agar Allah mengembalikan penglihatannya, rahmat Allah yang ia harapkan.

"Dalam solatku, aku tidak meminta kepada Allah agar Allah mengembalikan penglihatanku," katanya.

Mendengar jawapan anak ini sang pengecara semakin terkejut.

"Engkau tidak mahu Allah mengembalikan penglihatanmu? Kenapa? "Tanyanya hairan.

Dengan wajah meyakinkan, kanak-kanak itu memaparkan alasannya. Bukan ia tak yakin pada Allah, bukan. Namun ia menginginkan yang lebih indah dari penglihatan.

"Semoga menjadi keselamatan bagiku pada hari pembalasan (kiamat), sehingga Allah meringankan perhitungan (hisab) pada hari tersebut. Allah akan menanyakan nikmat penglihatan, apa yang telah engkau lakukan dengan penglihatanmu? Saya tidak malu dengan kecacatan yang saya alami. Saya hanya berdoa semoga Allah meringankan perhitungan-Nya untuk saya pada hari kiamat kelak, "katanya dengan tegas.

Mendengar kalimah mulia anak ini, semua terdiam. Pengacara TV nampak berkaca-kaca dan air matanya menitis. Para penonton di stesen TV dan kru TV tersebut juga tak tahan menitiskan air mata.

"Pada saat ini, saya teringat banyak kaum muslimin yang mampu melihat namun mempunyai banyak alasan dan malas untuk menghafal kitab Allah, Al-Quran. Ya Allah, bagaimana alasan mereka esok (di hadapan-Mu)? "Kata pengacara.

"Segala puji bagi Allah dalam segala keadaan," kata penghafal Quran muda ini.

Subhanallah, indahnya dunia tak membuatnya lupa akan Tuhannya dan hari pembalasan.

Ia juga mengatakan bahawa ia terinspirasi dari kaedah Imam Ibnul Qayyim al-Jauziyah (rahimahullah). "Kaedah imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyah yang berbunyi 'Allah tidak menutup atas hamba-Nya satu pintu dengan hikmah, kecuali Allah akan membukakan baginya dua pintu dengan rahmat-Nya,'" katanya.

Kehilangan penghlihatan sejak kecil, tidak membuat ia mengeluh kepada Sang Pencipta. Ia tak iri hati pada orang lain apatah lagi kufur nikmat. Ikhlas menerima takdirNya.

"Segala puji Allah, saya tidak iri hati kepada kawan-kawan walaupun sejak kecil saya sudah tidak boleh melihat. Ini semua adalah qadha 'dan qadar Allah, "katanya.

"Kita berdoa kepada Allah semoga menjadikan kita sebagai penghuni syurga Al-Firdaus yang tertinggi," kata kanak-kanak istimewa ini.

Matanya yang buta, tak membuat hatinya buta dalam mensyukuri nikmat yang telah Allah berikan. Subhanallah.

Dalam sebuah hadith Qudsi Nabi s.a.w. bersabda:

إن الله قال: إذا ابتليت عبدي بحبيبتيه فصبر, عوضته منهما الجنة

Allah berfirman: "Jika Aku menguji hamba-Ku dengan menghilangkan penglihatan kedua matanya lalu ia bersabar, nescaya Aku akan menggantikan penglihatan kedua matanya dengan syurga." (HR. Bukhari no. 5653, Tirmidzi no. 2932, Ahmad no. 7597, Ad-Darimi no. 2795 dan Ibnu Hibban no. 2932).

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Berita Agama

 

Halimislam Online 2011-2012. All Rights Reserved | Back To Top |